Operasi Batista

Silahkan dibaca, kira2 setelah saya artikan ya begini..::

Tentang prosedur Batista

Prosedur Operasi Batista merupakan percobaan operasi jantung terbuka yang telah dipelajari untuk membalikkan efek dari kasus renovasi dalam tahap akhir kardiomiopati yang membesar.
Dalam kasus ini, pasien menderita pembesaran ventrikel kiri yang tidak bisa memompa darah secara efisien.

Meskipun prosedur Batista pada awalnya tampak menjanjikan, belakangan ditemukan memiliki sedikit keuntungan dan risiko yang cukup besar.
Saat ini, prosedur operasi Batista bukan perawatan yang disarankan untuk cardiomyopathy yang membesar. Dalam bentuk kardiomiopati, jantung gagal untuk merespon terapi konvensional, dan pasien menderita gagal jantung berat. Namun, sementara operasi umumnya jatuh dari bantuan, beberapa kelompok penelitian masih memeriksa prosedur di antara pasien Batista yang cocok untuk transplantasi jantung, seperti orang tua.

Kardiomiopati

Selama prosedur operasi Batista, sebagian kecil yang diperbesar ruang kiri bawah (ventrikel) jantung dibuang (atau dihilangkan), sehingga ukuran ventrikel kiri kembali ke arah normal.
Sementara pasien berada di bawah anestesi umum dan terhubung ke mesin jantung-paru, ahli bedah akan mencari anterior kiri arteri koroner menurun dan membuat dua luka kecil ke bawah dan ke luar untuk mengecilkan (dan akhirnya dibuang) seiris ventrikel kiri. Ini kira-kira mirip dengan cara seseorang akan memotong sepotong kue.Tepi yang tersisa ventrikel kiri itu kemudian dijahit bersama-sama, ruangan kembali ke ukuran normal. Sayatan ditutup, dan operasi selesai.

Variasi dari operasi Batista, yang disebut prosedur Dor, membuat insisi memanjang di ventrikel kiri di sepanjang daerah yang mengalami kerusakan oleh serangan jantung di mana ada suatu aneurisma yang terbentuk.
Aneurismanya dijahit, sehingga mengurangi ukuran ventrikel. Jika bagian yang rusak itu terlalu besar, ada tambalan digunakan untuk menutupi bagian yang rusak. Adanya variasi ini ditemukan oleh Dr Vincent Dor dari Monako dan terus digunakan untuk melihat kemungkinan selanjutnya.

Prosedur yang Batista membawa sejumlah risiko.
Sebagai contoh, jika prosedur tidak berhasil, pasien mungkin perlu menjalani pembedahan darurat dan harus segera memiliki jantung mekanis implant (jantung buatan yang diimplan). Selain itu, operasi ini berkaitan dengan risiko tinggi aritmia jantung, yang kadang-kadang diperlukan implantasi cardioverter defibrillator yang mudah diimplan pada saat yang sama dilakukan operasi. Akhirnya, banyak orang yang mengalami prosedur yang Batista menderita gagal jantung berulang setelah operasi. Ada juga sejumlah risiko yang berkaitan dengan semua jenis operasi jantung terbuka.

Sejarah prosedur operasi Batista

Pengobatan standar untuk pasien dengan tahap akhir gagal jantung adalah untuk minum obat dan menunggu jantung donor.
Namun, ada saja kekurangan donor jantung. Dr Randas Batista melihat efek dari kekurangan ini pertama kalinya di negara asalnya (Brasil), banyak pasien gagal jantung menjadi sekarat sebelum donor jantung dapat ditemukan. Ia terinspirasi oleh pengalaman ini untuk mengembangkan prosedur Batista sebagai alternatif untuk transplantasi jantung. Dia melakukan operasi baru ini untuk pertama kalinya pada tahun 1983 dan setelah itu dilakukan ratusan kali.

Inovasi Dr Batista ini akhirnya menarik perhatian para dokter di Klinik Cleveland, yang akhirnya mengirim kelompok ke Brazil untuk mempelajari teknik tersebut.
Menurut informasi yang disajikan oleh Cleveland Clinic di konferensi tahun 1997 American College of Cardiology, tingkat ketahanan hidup orang yang di operasi Batista adalah selama enam bulan (hampir sama tapi lebih lama) yang ditindak lanjuti dengan dengan operasi transplantasi jantung lainnya, dan sejumlah besar pasien tidak perlu lagi berada di daftar untuk jantung donor.

Namun, kemudian hasilnya tidak menjanjikan.
Peneliti dari Klinik Cleveland melaporkan hasil yang mengecewakan dengan prosedur Batista pada tahun 2000. Meskipun kondisi 25 persen dari pasien membaik setelah operasi, ada juga kondisinya tiba-tiba cepat memburuk pada 33% persen mengalami Takikardia (adalah detak jantung yang sangat cepat (lebih dari 100 denyut per menit)). Sisanya pasien mengalami peningkatan sementara fungsi jantung diikuti dengan penurunan secara bertahap fungsi jantungnya. Para pasien juga mengalami peningkatan tinggi irama jantung yang abnormal, atau aritmia. Karena temuan ini, peneliti menghentikan studi klinis.

Pada waktu yang hampir bersamaan, sebuah prosedur Batista studi yang dilakukan oleh New England Medical Center juga menyimpulkan hasil awal yang buruk.
Peneliti, bagaimanapun juga, jasa Dr Batista menginspirasikan penyelidikan strategi lain untuk menyerah (angkat tangan untuk operasi ini) atau mengoreksi ulang ventrikel kiri dengan kondisi gagal jantung.

Pada studi tahun 2005, memeriksa prosedur Batista di antara orang-orang lanjut usia (berusia di atas 65) dan menemukan bahwa operasi dapat ditoleransi dan dapat diterapkan kepada pasien yang tidak memenuhi syarat untuk transplantasi.
Dalam hal ini, risiko dan manfaat dari prosedur Batista hampir sama untuk orang tua dan muda, tetapi mungkin merupakan perbaikan jangka pendek kepada pasien orang-orang tua yang tidak bisa memiliki transplantasi jantung (atau melakukan), sehingga mengubah risiko / manfaat rasio mendukung prosedur pembedahan.
Namun peneliti lain telah memeriksa efektivitas prosedur Batista dikombinasikan dengan cangkok katup jantung.

2 comments:

hap_sm said...

hm....mahasiswa unair ya...

smg mimipinya tercapai..

saya jg pngn ni masuk unair

Shaleh said...

Iyaaa... sori ya barus bales...
Insha Allah kamu bisa jadi dokter, g harus di unair kok!! semuanya bagus..