hikmah cado2

Dari pengalaman yang udah saya dapatkan dan after baca cado2nya si perdiripa (yang tamat saya baca kurang dari 5 jam), sayapun bisa ngambil hikmahnya, yak, kita bahas satu persatu...

1. kalo mau jadi dokter, kita tuh harus uptodate sama teknologi (jgn update status fb mulu), malu dong klo kita diem aja pas yg lainnya masang karburator, eh maaf, ventilator kepasien kita karena g tau harus dipasang dimana, secara skrg jamannya internet, rajin2lah baca jurnal yang banyak (sampe lu tenggelam dilautan jurnal), banyak2lah berhadapan dgn pasien agar pengalaman bertambah, jgn maen lempar tugas ketemen sejawat..

2. jangan percaya sama guna2, kita ini dokter loh!! (baca dgn mmbayangkan shaleh mengerjap2kan mata), kita g boleh dong menganggap teman kita adalah ko-ass pembawa pasien, mereka kan manusia juga (ya iyalah, emang kebo?). o iya, jgn coba mempraktekkan tempel upil kepintu (yang mitosnya bisa menghalau pasien) untuk menghalau pasien yg datang, walopun upil itu udah menumpuk setinggi gunung everest d ipintu masuk pasien tetep aja g mempan, yg ada PPDS dan profesor nyuruh kita berhenti jd ko-ass (lebih baik jadi cleaning service spesialis pembersih upil katanya)

3. jangan lupa jaga penampilan, jadi dokter itu harus bersih, (skali lg) jgn ngupilan, jgn ngentutan (hayooo yg kena tag), jas lab harus putih seputih awan dilangit tp jgn sampe keputihan alias pektay, klo kbagian jaga sampe nginep jgn lupa bawa hape, pralatan mandi, baju ganti, dedodorant, bacaan penghalau setan dan stres, khusus untuk axilla (saya g bisa bilang ke*tek, krn jijik sndiri), tolong dikasi DD, bagi yang punya pabrik tawas harap ngadain open house dan bagi2 tawasnya.. (special buang bang adit, kita g boleh jadi pengikutnya si uba yaaa!! *tos!!)

4. errr.. jadi anaknya profesor sekondang trio macan itu asik lho, ujian bisa dimudahkan dan dipermudah, tapi seterusnya g tau deh.. (entah itu dikrubungin temen sjawat untuk bagi2 soal yg bakalan kluar atau apa)---> poin paling g penting

5. jangan suka pegang2 (emang pegang apaan?), bagi yg tangannya gatel, coba masukkan kedalam kantong jas lab saat KRS atau sedang jaga, mata jgn jelalatan saat dapet pasien ce-co yg semlohay, klo sedang palpasi atau sedang maen perkusi fokuskan tangan didaerah yg akan dipalpasi dan diperkusi, JANGAN nyasar keatas, apalagi kebawah, bisa berabe loh!! inget rahasia pasien itu ada ditangan kmu!! bener katanya si perdi, JANGAN jadi dokter cabul entar kena adzab baik dunia dan di akhirat (ceile.. alimnyeee...)

6. jadilah cheerleader, jadilah penyemangat sesama teman sejawat dan pasien, kalo ada temen yg g lulus ujian, disemangatin, klo ada pasien sakit ya disemangatin dong jangan ditakut2in begini;dokter: "bu, penyakit ibu bahaya loh, mungkin besok kutilnya segede pantat babon, mungkin diamputasi tapi sembuhnya 6 bulan lagi"ibu: "..." (bengeknya kumat dan si ibu dianter ke IRD)Tuh kan, sebagai dokter kita jg harus pinter, kan cuma kutil segede upil diheboh2in sampe segede pantat babon dan harus diamputasi?? kayaknya tu dokter harus baca ilmu pengantar dermatologi deh..

7. sebagai orang arab yang sama sekali (g sih, cuma belum bisa aja) g ngerti bahasa jawa haluuuuus dan mulus bagai kulitnya angelina jolie luluran cap putri ayu yang hampir kadaluarsa, saya diwajibkan dan pengen bisa berbahasa jawa, secara kuliah saya di surabaya yang panasnya minta ampyuuun orang2 disini terdiri dari berbagai macam suku dan latar budaya yg berbeda, contohnya madura.. kota garem yg penduduknya fasih berbahasa madura (ampun dah, masa fasih bahasa zimbabwe? -.-"), sesuai dgn pengalaman saya selama KRS, saya paling takut menghdapi pasien jawa asli (bayangkan pasien dgn blangkon dan ditemani istrinya memakai konde tusuk dan kebaya dan menggunakan bahasa jawa yg medhok lengkap dgn cangkok2nya) dan madura, O mai goat... bakalan speechless deh saya klo mereka menggunakan bahasa asal planet itu... jadi pemirsa, klo punya temen yg pandai berbahasa daerah minta diajarin sono gih!! (ex: tain)

8. jadi dokter itu harus berani sama jorok --> saya paling g bisa T.Tsemester 1 kmaren kita udah analisis semen (masih teringat saat saya teriak2 di lab biomed takut kena ciprat semen), semester 4 kita menghdapi feses (entah fesesnya temen, sendiri atau pasien?), nah, untuk yg feses dan muntah ini saya g yakin bisa menghdapi cobaan itu, oleh karena itu siapkan tandu dan oxycan bila saya pingsan saat praktikum feses. knapa begini?? g selamanya dokter bakalan menghdapi hal2 yg steril spt scalpel, jarum suntik atau benda2 mengerikan lainnya, kadang saat kita jaga ko-ass atau nanti klo jadi PPDS mungkin kita akan mendapati ibu2 yg mau melahirkan saking kuatnya ngeden yg kluar bukannya si orok tp malah pup atau pasien muntah didepan kita, g asyik kan klo kita jg ikutan muntah, yuk kita lihat kutipan dialog rekaan saya ini:

dokter: "ayo pak, minum obatnya yaa.."

bapak: "uuurrrgh, obatnya bikin eneg dok, kayaknya... saya mau... muntah"

dokter: "oohh, tahan pak" --> sambil ngasih plastik buat nampung tuh muntah

bapak: "BLEAAAAAAAARRRGGGGGHHH,.... hoeeeeekkk.. cih... HOEEEEKKKKK" (sang bapak muntah2 sambil mengeluarkan suara kayak kambing mau disembelih

dokter: "iiih, bapak... iih.. saya kan eneg.. saya jg mau..." (pegang perut sndiri)

dokter: "HOEEEEEEEEEEEKKKKK.... hoeeekkkks"*terinspirasi cado2 si perdiripa

akhirnya kamar pasien jadi tempat pesta muntah, g dokter g pasien g perawat g pnunggu pasien lempar2an muntah---> saya ngelus dada klo udah begini

*jangan minta saya buat dialog edan tentang feses

9. berkenalanlah dengan temen sejawat dr univ lain, atau dekat2lah (dan hormat) dgn dokter senior atau PPDS, klo ketemu mereka ya disapa (tp g usah sampe bersimpuh sampe mencium kakinya krn saking hormatnya, sapa tau kakinya panuan, ilfil deh kita)

9. jadilah dokter yang baik, jadilah dokter yg bermoral dan excellence (sesuai dgn jargon universitas kita), jadilah dokter yang keren dan g bau badan, jadilah dokter yang bersih lahir-batin dan pikiran...

*skali lg buat bang adit, gimana?? masih maukah kita menjadi team cheerleader di departemen obgyn nanti? *kabuuuurrr...

No comments: